Cara Efektif Menghitung Nilai Uang Pertanggungan Asuransi

alhealthinsurancetip

Akhir-akhir ini banyak berita duka di sekitar kita, entah itu tokoh terkenal di negeri ini, teman kerja di kantor, tetangga, sampai keluarga dekat kita sendiri. Kalau kita lihat, bahkan ada yang masih sangat muda sudah ‘pergi’ untuk selamanya. Umur di tangan Tuhan, kita tidak tahu kapan maut akan menjemput. Ketika anda berkeluarga, dan mempunyai kewajiban menafkahi keluarga, saat itulah anda memerlukan proteksi bagi diri anda demi kepentingan keluarga. Kenapa? Karena kalau tiba-tiba terjadi sesuatu dengan anda -sebagai pencari nafkah- yang menyebabkan kematian, maka orang-orang yang ditinggalkan, istri dan anak, akan mendapatkan penggantian dari pendapatan anda yang hilang.

Salah satu cara untuk melindungi penghasilan anda jika terjadi apa-apa dengan anda adalah dengan Asuransi Jiwa. Asuransi Jiwa ini memberikan proteksi terhadap risiko kematian kepada tertanggung, dalam hal ini anda sebagai pencari nafkah. Kata orang, yang namanya untung tak dapat di raih, malang tak dapat di tolak. Memang kita harus menghilangkan dahulu prasangka negatif serta kekhawatiran, dan menumbuhkan harapan bagi diri kita dan keluarga terhadap Asuransi Jiwa.

Ada dua aspek kehidupan untuk setiap orang bila dilihat by product, yang pertama jika ia meninggal lebih dahulu, apa yang diwariskan untuk keluarga yang ditinggalkan, yang kedua, kalau ia panjang umur, mau hidup dengan apa? Untuk tulisan kali ini, hanya membahas poin yang pertama saja, sedangkan poin kedua, untuk orang-orang yang pensiun.

Dalam poin pertama, produk yang menjadi fokus adalah Asuransi Jiwa. Asumsikan dalam ilustrasi ini, anda adalah kepala keluarga dengan seorang istri dan satu orang anak.

Dalam menghitung kebutuhan Asuransi Jiwa, setidaknya ada 2 cara:

Yang pertama, pendekatan Human Life Value, pendekatan ini menghitung berdasarkan rata-rata pendapatan setiap bulan yang disetahunkan serta dikalikan dengan ekspektasi lamanya dana tersebut menopang hidup ahli waris sampai mampu mendapatkan incomenya sendiri. Cara perhitungannya: penghasilan rata-rata per bulan  x 12 x waktu pertanggungan. Ilustrasi sederhananya sebagai berikut, misalnya Anda, sebagai kepala keluarga (35 thn) mempunyai penghasilan Rp. 10 juta per bulan, dengan istri (30 thn) dan seorang anak (6 thn).

Maka dengan pendekatan ini, perhitungan kebutuhan asuransi Anda:

  • Rp. 10 juta x 12 x 17 = Rp. 2,04 Milyar.

Darimana datangnya angka 17 tahun? Asumsikan dalam 17 tahun, anak anda yang saat ini 6 tahun akan berusia 23 tahun dan diharapkan pada usia tersebut sudah selesai kuliah, mempunyai pekerjaan dan sudah dapat menopang dirinya sendiri.

Yang kedua, pendekatan Income Based Value, pendekatan ini berdasarkan pendapatan-rata-rata per bulan dibagi dengan faktor pertumbuhan dana (coupon atau suku bunga), karena UP tersebut harus di simpan dalam instrumen investasi.  Pilihan investasi bisa macam-macam, disarankan untuk memilih instrumen yang risikonya nyaris tidak ada, alias risk free.

Cara perhitungannya: pendapatan rata-rata perbulan / faktor pertumbuhan dana. Hasil investasi yang di dapat harus sama dengan penghasilan rata-rata perbulan atau uang yang dibutuhkan. Artinya jika terjadi klaim atas anda dan Uang Pertanggungan nya keluar, keluarga anda mendapatkan sejumlah uang yang jika di investasikan dalam instrumen tertentu, memberikan hasil yang sama dengan penghasilan rata-rata bulanan. Ilustrasinya masih sama seperti di atas, dengan asumsi penghasilan anda (Rp. 10 juta), instrumen yang dipilih adalah ORI (Obligasi Ritel Indonesia), contoh saat ini ORI 13 memberikan coupon 6,60% per tahun, nett 5,61% (setelah potong pajak) per tahun, atau 0,4675% per bulan.

Sehingga jika dihitung Uang Pertanggungan yang dibutuhkan:

  • Rp. 10 juta/ 0,4675% = Rp. 2,14 Milyar

Idealnya, keluarga ini punya UP sebesar Rp. 2,14 Milyar agar dapat menghasilkan Rp. 10 juta setiap bulannya. Pemilihan instrumen ORI pada pendekatan kedua ini, karena bisa di anggap investasi yang nyaris bebas risiko dan memberikan imbal hasil di atas suku bunga perbankan, jika kemudian kondisi perekonomian berubah dan instrumen yang bebas risiko berganti, maka pemilihan instrumen juga di sesuaikan.

Dari dua pendekatan ini, masing- masing punya kekurangan dan kelebihannya, yang pasti, biasanya, semakin besar Uang Pertanggungan semakin besar pula premi yang harus dibayarkan.

Setidaknya kita dapat mengetahui secara optimal berapa nilai UP yang wajar, sehingga ketika anda sebagai bread winner ‘pergi’ untuk selama-lamanya, anak istri tercinta terus dapat melangsungkan kehidupannya dengan baik tanpa perlu bergantung pada pihak lain.

Sedikit tips, mintalah contoh polis sebelum membeli, bacalah terlebih dahulu, tanyakan apa saja yang dijamin, apa saja yang tidak, hal ini mencakup manfaat yang diterima, bagaimana dan kapan manfaat diterima dan risiko apa saja yang masuk dalam pengecualian- yang mengakibatkan UP tidak dibayar (contoh pengecualian seperti tindakan kriminal, olahraga ekstrem-mendaki gunung, menyelam). Jika polis sudah diterima, masih ada waktu untuk  mempelajarinya kembali (free look) selama 2-3 minggu dan jika ingin membatalkan dapat dilakukan pada masa tersebut. Last but not least, yang paling PENTING diketahui secara clear adalah proses klaim. Pelajari ketentuannya, apa saja persyaratan yang harus dipersiapkan, siapa yang dapat di hubungi  di perusahaan asuransi tsb, dan berapa lama perusahaan asuransi memproses klaim anda. Pastikan ahli waris anda cukup umur, minimum 21 tahun atau sudah menikah sesuai undang-undang di Indonesia, karena kalau masih anak-anak, dianggap belum cakap hukum, sehingga tidak bisa menerima waris.

FOKUS PADA SATU TUJUAN KEUANGAN

focus-on-your-dream

Dari sekian banyak perencanaan keuangan yang ingin dibuat dengan keterbatasan dana yang ada, mana yang lebih di dahulukan? Mana yang lebih penting? Apakah dana darurat, dana pendidikan anak, dana pensiun, dana investasi atau dana proteksi?
Jawabannya: fokus satu saja dulu.
Hal pertama yang perlu anda lakukan adalah tetapkan dahulu tujuan keuangan anda. Jika sudah tahu arah tujuan anda, fokuslah untuk mengejar tujuan keuangan tersebut. Misalkan anda sebagai orang tua, ingin agar anak anda kuliah di salah satu perguruan tinggi ternama di dalam negeri dalam kurun waktu 6 tahun mendatang. Asumsikan pilihan anak tersebut adalah sekolah ekonomi dan bisnis yang paling top di Indonesia. Saat ini ada 2 (dua) jalur besar untuk masuk Universitas ternama tersebut, melalui jalur undangan atau melalui jalur ujian tertulis. Jika seandainya kemudian anak anda lulus dan masuk Universitas tersebut, maka biaya kuliahnya tentu mesti dipersiapkan. Dalam edaran resmi Universitas ternama itu, disebutkan bahwa untuk tahun ajaran 2016-2017 jurusan Sosial Humaniora (IPS), biaya kuliah per semester untuk kelas yang tertingginya adalah berkisar antara Rp. 16.500.000 s/d Rp. 17.500.000. Asumsi dibutuhkan 4 (empat) tahun atau 8 (delapan) semester untuk mendapatkan gelar sarjana, artinya total biaya kuliah Rp. 132.000.000 s/d Rp. 140.000.000. Biaya yang tercantum di luar biaya buku, fotocopy, transportasi, biaya hidup dan lainnya.
Data Badan Pusat Statistik (BPS), inflasi di Indonesia selama 5 tahun terakhir naik turun, dari 3.79% di tahun 2011, naik menjadi 8,36% di tahun 2014, turun lagi 3,02% di tahun 2016. Asumsikan rata-rata inflasi selama 5 tahun terakhir adalah 6,3%. Bila kenaikan biaya kuliah linier dengan inflasi, maka tahap kedua adalah menghitung berapa biaya kuliah pada saat anak anda masuk kuliah. Dalam case ini, 6 (enam) tahun lagi untuk masuk jurusan pilihannya Sosial Humaniora tersebut, hitung punya hitung ternyata total biaya kuliah naik menjadi Rp. 191.000.000 s/d Rp. 202.000.000.
Jika sudah selesai menghitung proyeksi biaya kuliah tersebut, tahap selanjutnya adalah memilih instrumen apa yang tepat untuk dapat mewujudkan tujuan keuangan tersebut. Sedikit tips, pilihlah instrumen yang bisa mengalahkan inflasi alias si ‘perampok siluman’ tersebut. Jika rata-rata inflasi selama 5 tahun terakhir 6,3%, dan saat ini imbal hasil (return) deposito berkisar 6%-7% per tahun, dimana nett nya akan lebih kecil setelah di potong pajak 20%. Dus, deposito bukan merupakan pilihan yang tepat.
Dan yang terakhir adalah tahap paling penting: eksekusi! Eksekusi bisa dilakukan dalam 2 (dua) cara:
dengan cara mencicil (installment), secara berkala menempatkan dalam bentuk investasi, beli produk pasar modal seperti reksadana setiap bulannya, dan anda terus membeli reksadana tersebut selama kurun waktu proyeksi anak anda akan kuliah tersebut. Beli dengan metode dollar cost averaging, membeli produk dengan harga rata-rata. Jika bulan ini misalnya NAB (Nilai Aktiva Bersih) dari reksadana 1200 dan bulan depan pada waktu kita beli naik menjadi 1300, maka secara-rata-rata harga unit reksadana yang anda beli NAB nya 1250. Dengan dollar cost averaging, anda tidak usah pusing soal kapan belinya, unit reksadana yang terbeli akan lebih banyak pada saat NAB rendah, dan akan lebih sedikit pada saat NAB naik. Karena tujuannya adalah mendapatkan harga rata-rata terendah dari investasi yang anda beli. Dalam case ini, lakukan ini terus setiap bulan selama 6 tahun. Yang kedua, dengan cara investasi lumpsum, asumsikan anda sudah mempunyai dana gede tapi belum memadai senilai total biaya kuliah masa yang akan datang, Misalnya anda sudah mempunyai dana Rp.87.400.000, dengan hanya sekali investasi pada instrumen yang dapat memberikan return 15% per tahun, maka biaya kuliah Rp. 202.000.000 akan terwujud.

Kalau anak anda lebih dari satu, maka bisa dilakukan cara yang sama dengan kurun waktu yang disesuaikan. Untuk memilih investasi apa yang akan dipilih, sektor finansial seperti pasar modal bisa menjadi pilihan, tapi ingat setiap pilihan investasi punya risikonya sendiri-sendiri.

Kalau satu tujuan keuangan sudah terkumpul, mulai lagi fokus dengan tujuan keuangan lainnya.
Kuncinya disiplin investasi dan monitor investasi anda.

TIPS INVESTASI ONLINE

pic source: ljitechnologies.com

pic source: ljitechnologies.com

Salah satu cara untuk meningkatkan kekayaan adalah melalui investasi. Yup investasi.., salah satu pilihan investasi adalah melalui reksadana. Kita bisa lebih cepat mengakumulasikan dana kita melalui reksadana. Tentu hal pertama yang perlu kita pastikan adalah tujuan kita untuk apa? Apakah untuk pendidikan anak? Untuk umroh? Travelling dsb? Sehingga jangka waktu investasinya pun disesuaikan dengan tujuan kita. Kalau sudah tahu tujuannya untuk apa dan berapa lama, maka besarannya pun bisa dihitung menyesuaikan tujuan dan jangka waktu.

Bagaimana menentukan pilihan investasi reksadana yang tepat? Secara gambaran besar dibagi 3 (tiga), kalau tujuannya untuk jangka waktu pendek, sekitar 1-2 tahun, penempatan dananya di pasar uang, untuk jangka waktu menengah 3-5 tahun, di fixed income (obligasi), sedangkan untuk jangka panjang 5-7 tahun, penempatannya di saham. Selain itu kita sebagai investor juga harus paham risiko yang ada, hampir tidak ada investasi yang tidak berisiko, karena deposito di bank pun tetap ada risikonya. Yang paling ekstrim adalah ‘hilangnya’ uang kita, ‘hilang’nya disini misalnya karena kondisi eksternal seperti pasar saham yang lagi anjlok atau bank yang di ‘rush’. Seperti kejadian tahun 1998 dimana terjadi kerusuhan politik di Jakarta, yang berdampak penjualan besar-besaran saham di pasar modal, sehingga dana yang di tempatkan di saham akan anjlok mengikuti underlying nya (acuan investasinya).

Selain itu kita, kita juga perlu tahu toleransi risiko kita, seberapa besar kita bisa mentolerir risiko atas investasi tersebut, misalnya seperti contoh kejadian di atas, kalau tiba-tiba kita kehilangan duit karena ada kejadian ekstrim, apakah kita sanggup menerimanya? Bisa repot kan kalau sampai kena stroke, tekanan darah tinggi atau stress. Bila kita tidak sanggup menerima high risk tersebut, maka pilihan kita bisa turun ke investasi yang portfolio yang lebih rendah risiko nya, otomatis lebih rendah juga return (tingkat pengembalian investasi) nya.

Saat ini cara investasi pun semakin mudah, sudah bisa dilakukan online, Investasi Reksa Dana Online DIM, Investasi aman dan mudah, kita bisa tahu kinerja masing-masing reksadana dan juga bisa membandingkan dengan pilihan yang ada. Investasi online diperkirakan akan meningkat, hal ini seiring dengan meningkatkan jumlah investor di Indonesia yang naik 104.88% dibandingkan dengan periode sebelumnya, menjadi 886.574 per 20 Desember 2016 (sumber: kompas.com).

Yang terakhir adalah disiplin kita berinvestasi, karena tanpa disiplin mustahil kita bisa mencapai dana yang kita impikan tersebut. Dengan investasi online, kita dimudahkan untuk memilih pemotongan /pendebetan langsung rekening kita untuk pembelian investasi tersebut. Caranya kurang lebih sama seperti kalau kita cicil rumah (KPR), bedanya kalau kita telat bayar cicilan rumah, akan ada yang datangin kita, telponin kita, sampai mengancam kita, tapi kalau kita telat taruh dana untuk investasi di rekening, tidak ada yang datengin atau telpon mengingatkan kita, yang kecewa adalah kita sendiri di ujungnya nanti.

Yuk mulai investasi…!

 

Catch me: @rizalplanner

Email: rizal.plannerindo@gmail.com

Artikel ini diikutsertakan dalam kompetisi blog ‘Blogging Competition – Reksa Dana Online DIM, Investasi Aman dan Mudah’. Isi dan tulisan dari artikel/blog post ini diluar tanggung jawab Danareksa Investment Management

blog competition

YUK, CEK UP KESEHATAN KEUANGAN

source: EHshumfinancial.com

🙂 pic source: EHshumfinancial

 

Menjelang akhir tahun ini, saatnya kita mengevaluasi kondisi kesehatan kita, tidak hanya kesehatan badan kita tapi juga kesehatan dompet kita. Mungkin saja selama setahun terakhir ini banyak penambahan pengeluaran yang mungkin kita tidak sadar sudah di luar budget kita (sounds familiar ya..), atau malah penambahan pendapatan, tiba-tiba kita ketiban rejeki (yang ini bisa terjadi, tapi jaraaaang 🙂 .

Pernahkah anda mengajukan pertanyaan pada diri anda sendiri?

Apakah investasi yang kita lakukan sudah maksimal dengan kemampuan keuangan kita?

Apakah rasio hutang kita sudah melewati batas ambang kesehatan keuangan kita?

Apakah asuransi yang kita miliki sudah memadai? Cukupkah uang pertanggungan nya meng cover kita sebagai breadwinner jika terjadi apa-apa dengan kita?

Berapa total networth aset yang kita miliki?

Apakah cash flow keuangan keluarga saya sudah sehat, atau masih negatif?

Pertanyaan-pertanyaan tersebut seperti di atas, bisa kita jawab dengan mengetahui seberapa besar tingkat kesehatan keuangan kita.

Sebagai bentuk kepedulian sosial kami sebagai financial planner, kami memberikan financial check up gratis sampai 31 Desember 2016, kirimkan email anda ke rizal.plannerindo@gmail.com dengan subject: Free Financial Check Up.

Terms and condition apply.

 

catch me: @rizalplanner

email me: rizal.plannerindo@gmail.com

Bagaimana Mewujudkan Naik Haji Lebih Cepat?

Haji di Mekah

 

“…bersamaan dengan keberangkatan kami ke Tanah Suci, mohon maaf lahir dan batin atas segala khilaf dan kesalahan kami.., kami berencana akan berangkat menunaikan ibadah haji …..dst. kira-kira itu ucapan dari kerabat dan sahabat yang akan naik haji tahun ini.

Siapa sih umat muslim yang gak pengen naik haji… mulai dari tukang becak sampai presiden atau raja di dunia ini pasti punya keinginan untuk naik haji, karena itu seperti ‘mimpi’ umat muslim untuk bertamu ke rumah Tuhan nya, naik haji (bagi yang mampu) juga merupakan tujuan untuk melengkapi rukun Islam. Memang tidak murah naik haji, dengan asumsi biaya tahun ini sekitar Rp. 34.641.340 juta atau setara USD 2.585 dengan asumsi nilai tukar Rp. 13.400/USD.  Ongkos haji sesuai ketetapan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2016. Atau bila menggunakan ONH Plus biaya nya sekitar USD 12.000 per orang atau kurang lebih Rp. 160 juta per orang atau 4,6 kali dari ONH regular.

Untuk ONH Reguler, daftar tunggu saat ini sudah mencapai 40 tahun di daerah, jadi kalau kita daftar umur 35 tahun, maka baru bisa berangkat waktu sudah jadi kakek nenek umur 75 tahun, itu juga dengan catatan kalau kita sampai umur segitu. Sementara kalau untuk mendapat nomer pendaftaran kita harus menabung dulu sampai terkumpul Rp. 25 juta, baru kemudian melunasi sisanya. Bisa dibayangkan bila ternyata 40 tahun kemudian ongkos haji naik menjadi Rp. 180 juta, maka sisanya harus kita lunasi untuk bisa pergi haji, sementara uang yang Rp. 25 juta itu mengendap tanpa hasil.

Kalau mau pergi cepat dari negara lain seperti Filipina, urusan nya bisa repot, kena deportasi sampai ancaman kehilangan kewarganegaraan.

Oleh karena itu pilihan paling logis dari sisi waktu, adalah dengan ikut ONH Plus, meskipun lebih mahal, tapi dari sisi waktu, umur calon haji dan rentang waktu tidak terlalu jauh, karena waktu tunggu ONH Plus jauh lebih cepat dari ONH Reguler (saat ini kurang lebih 7-8 tahun).

Asumsikan ongkos naik haji USD 12.000 atau IDR 160 juta, bila kita menggunakan tabungan syariah Rupiah, dengan bagi hasil nya kurang lebih 2%, maka akan butuh waktu yang lama dan dana yang lebih besar untuk mewujudkan naik haji kita, tapi…. bila kita menggunakan instrumen reksadana syariah, maka waktu dan nominal dapat lebih cepat dan lebih murah.

Ilustrasi dengan instrumen reksadana syariah Rupiah- bisa dilihat tabel di bawah ini:

Type Cicilan per bulan selama 3 tahun Cicilan per bulan selama 4 tahun Cicilan per bulan selama 5 tahun
ONH

Plus Rp. 160.000.000

Rp. 3.38 juta Rp. 2,30 juta Rp. 1,67 juta

Asumsi kurs: Rp. 13.400/USD

 

 

Bila kita menggunakan reksadana Dollar, maka ilustrasinya sbb:

Type Cicilan per bulan selama 3 tahun Cicilan per bulan selama 4 tahun Cicilan per bulan selama 5 tahun
ONH

Plus

USD 12000

USD 300 USD 217 USD 168

 

Angka nya ternyata mirip-mirip ya, hanya saja risiko fluktuasi nilai tukar akan lebih kecil bila kita gunakan instrumen dolar juga, karena tujuan akhir ongkos haji dalam bentuk dolar (USD 12000).

Yuk luruskan niat untuk kita bisa berangkat haji…!

 

 

Catch me: @rizalplanner

Email me: rizal.plannerindo@gmail.com

 

 

Asuransi Pendidikan, tepatkah untuk sang buah hati?

asuransi pendidikan

Sebagai orang tua pasti kita ingin yang terbaik untuk pendidikan anak-anak kita, pingin sekolah nya yang terbaik, mulai dari SD, SMP, SMA sampai Perguruan Tinggi. Selain menabung dan investasi, ada orang tua yang membeli produk asuransi pendidikan untuk anak-anaknya.

Sekarang, banyak penawaran asuransi pendidikan, yang notabene sekarang adalah produk unit link, produk yang sangat canggih dan sophisticated. Anda beli produk ini, kalau anda sudah punya produk proteksi yang memadai dan juga investasi yang trengginas (eeh.., betul kan bahasa indonesianya). Mengapa? Karena produk unit link adalah produk proteksi sekaligus investasi, produk yang dikemas canggih sedemikian rupa sehingga produk ini bisa memberikan perlindungan asuransi sekaligus memberikan return atas investasi yang dilakukan.

Namun, karena canggihnya produk ini, banyak dari nasabah yang kurang paham dan kurang mengerti bagaimana mekanisme nya, berikut hal-hal penting yang wajib anda ketahui mengenai asuransi pendidikan:

  1. Nilai tunai berkurang dalam periode awal, kalau misalnya di awal anda membayar premi Rp. X juta, maka dalam beberapa tahun pertama, nilai tunai anda akan berkurang. Ini namanya biaya akuisisi. Ilustrasinya begini, misalnya uang premi yang disetor Rp. 100 juta, ternyata dalam laporan tahunan sudah terpotong Rp. 10 juta, otomatis nilai tunai nya tersisa Rp. 90 juta. Nilai Rp. 10 juta tersebut adalah biaya akuisisi, artinya kurang lebih biaya yang dibayarkan oleh perusahaan asuransi untuk komisi agen, biaya marketing, yang diambil dari setoran premi nasabah. Biaya ini akan terus ada sampai periode tertentu. Dan bukan tidak mungkin laporan berikutnya nominal uang anda akan berkurang lagi.
  1. Waiver premium, kurang lebih artinya, premi akan dibayarkan oleh perusahaan asuransi, bila terjadi ketidakmampuan dari pihak yang membayarkan premi, sampai si anak mencapai usia sekolah/kuliah. Logikanya, buat apa dilanjutin bayar premi sampai anak mencapai usia sekolah/kuliah? Wong dibutuhin saat itu juga, saat si bapak udah ga ada lagi. Siapa yang akan bayarin sekolah si anak sekarang sampai usia sekolah/kuliah nanti? Emang nya si anak udah bisa otomatis cari duit sendiri saat si bapak ga ada sampai mencapai usia sekolah/kuliah nanti? Yang di asuransikan seharusnya adalah yang membayarkan premi, biasanya sih breadwinner alias pencari nafkah alias bapaknya BUKAN si anak sebagai penerima manfaat asuransi. Kalau ada apa-apa dengan bapaknya, maka otomatis anak akan ter-cover, bukan sebaliknya, kalau ada apa-apa dengan si anak, maka Bapaknya yang mendapatkan manfaatnya, ini kan salah kaprah.
  1. Asuransi sebagai proteksi, yang kita cari adalah untuk proteksi, sedangkan asuransi pendidikan unit link menawarkan proteksi sekaligus investasi, yang berakibat pada performance investasi dari nilai unit link itu sendiri yang tidak setinggi investasi murni. Ilustrasinya begini, misalnya Asuransi Unit Link dengan underlying asset yang sama (portfolio asset dasar yang sama) untuk Reksadana investasi murni, maka akan terlihat perbedaan yang nyata, jika pada reksadana bisa memberikan return hingga 12% p.a. (misalnya), maka return investasi di unit link biasanya lebih rendah dari 12% p.a.
  1. Perbedaan harga beli dan jual di asuransi unit link (di perusahaan asuransi tertentu), kalau diperhatikan di surat kabar, terdapat 2 kolom, jual dan beli, maka selisihnya kurang lebih sebesar 5 %. Ini adalah margin bagi perusahaan asuransi, sedangkan pada reksadana harga NAB (Nilai Aktiva Bersih) yang dipublikasikan hanya closing price kolom saja, artinya harga jual dan beli unit Reksadana tersebut pada harga yang sama.

Kesimpulannya, dari 4 poin di atas, menurut saya, bisa dinilai bahwa asuransi pendidikan unit link kurang tepat sebagai proteksi sekaligus investasi untuk buah hati anda.

Oleh karena itu tetapkan tujuan dan kebutuhan anda, cermatlah dalam membeli asuransi, lebih baik bawel kepada agen asuransi daripada menyesal kemudian. Kalau masih kurang jelas, tanyakan pada financial planner anda.

 

Catch me: @rizalplanner

Email me: rizal.plannerindo@gmail.com